Search in my-sensasi !! upgraded

Loading...

RECENT POST @ Entri Terkini

Sunday, April 15, 2012

Sesi temubual bersama Rita: Saya sudah tawar hati dengan suami dan sudah bersedia menjanda semula

Share








Pergelutan rumah tangga Rita dan Aidil Zafuan bermula pada Oktober tahun lalu apabila pemain bola sepak tersebut membuat tuntutan hak penjagaan kekal terhadap Rayyan dan permohonan kembali taat terhadap Rita Rudaini di Seremban.

Tanggal 10 Januari lepas, Rita dikejutkan dengan SMS daripada Aidil Zafuan yang keluar meninggalkan rumah semasa dia berada di kampungnya di Arau, Perlis.

Bersama media yang berkerumun mahu tahu status perkahwinannya pada Rabu lalu, Rita mengakui, dia sudah menerima dokumen permohonan perceraian yang difailkan Aidil. Ketika ini, pasangan tersebut menunggu tarikh perbicaraan.

Tidak cukup dengan sidang media semasa majlis hari lahirnya, Rita dihubungi untuk membuat beberapa penjelasan.

Kenapa masalah kalian boleh sampai ke tahap ini?

RITA RUDAINI: Saya tidak tahulah, masalah rumah tangga kami ialah masalah keluarga Aidil sendiri. Saya tahu dia masih muda, tapi tua atau muda, yang penting minda. Sejak mula kahwin sampai sekarang, saya yang sara diri sendiri. Bukannya saya tak boleh dibawa berbincang tapi kalau dia berkeras dengan saya, saya juga boleh berkeras dengan dia.

Bagaimana hubungan Rita dengan suami sebenarnya?

Saya sudah tawar hati dengan dia. Saya perlukan seseorang yang tegas untuk melindungi saya dan anak tetapi itu tidak berlaku. Walaupun berdepan dengan pelbagai masalah sekalipun saya mahu lelaki (suami) matang dan tegas untuk selesaikannya dan jangan lari daripada masalah. Buat masa ini saya memang sangat berkecil hati dengan tindakan dia. Saya tidak sanggup tengok orang buat macam ini kepada anak-anak saya.

Bagaimanakah keadaan rumah tangga Rita sepanjang empat tahun bersamanya?

Bahagia itu ada, cuma boleh dikira dengan jari. Hanya Tuhan yang tahu perasaan saya. Saya bertahan sebab saya mahukan yang terbaik untuk hidup kami semua. Tetapi saya reda kalau ini ialah takdirnya. Saya tidak menyesal. Sudah beberapa kali kami hampir bercerai, tetapi kami baik kembali kerana mahukan yang terbaik.

Jika perceraian terus berlaku, hak penjagaan anak pula macam mana?

Saya akan mempertahankan anak-anak saya habis-habisan. Walau susah sekalipun anak-anak akan tetap bersama saya dan Allah sahaja yang boleh pisahkan kami. Selepas ini saya akan utamakan anak-anak dan besarkan mereka dengan sempurna. Dia pernah tinggalkan saya dan anak-anak tanpa satu sen pun dan sekarang dia nak rebut hak anak. Kalau dia berani, rebutlah!

Bagaimana hubungan anak- anak dengan bapa mereka?

Anak yang paling kecil masih tak tahu apa-apa. Tetapi anak sulung memang rapat dengan saya. Jadi dia tak tanya langsung tentang ayah dia selepas empat bulan tak berjumpa. Sepanjang empat bulan dia keluar dari rumah, dia bukannya tinggal di rumah keluarga sahaja, dia ada rumah di Kuala Lumpur. Dua minggu sekali dia akan datang tengok anak-anak dan SMS saya tanyakan anak sedang buat apa. Ada masa saya balas, ada masanya saya tak balas. Saya bukannya tinggal di India sampai dia boleh tak datang jumpa saya.

Jika bapa mereka mahu berjumpa macam mana?

Dua minggu lepas dia datang nak jumpa Rayyan, 10 minit dia pujuk Rayyan supaya datang kepadanya tapi Rayyan sembunyi belakang saya tak nak jumpa dia.

Sudah bersedia menjanda sekali lagi?

Sejak hari pertama berkahwin saya sudah bersedia. Apatah lagi rumah tangga sering tidak aman sejak berkahwin walaupun saya sering berusaha menjernihkan keadaan.

Selama ini anda yang banyak memberikan kenyataan, kenapa? Ada Aidil beri nafkah?

Demi Allah saya tak tipu dan saya berani bersumpah. Masa dia tinggalkan rumah, satu sen atau sekotak susu pun dia tidak beri kepada anak-anak. Lepas tiga bulan tinggalkan rumah, barulah dia bagi RM1,500, cukup ke duit sebanyak itu untuk perbelanjaan dua orang anak.

Dia mungkin boleh menipu masyarakat tetapi dia tidak boleh menipu diri sendiri dan paling penting tidak boleh menipu Allah. Jika RM1,500 itu yang didakwa sebagai tidak mengabaikan nafkah, bagaimana dengan nafkah untuk tiga bulan sebelum itu?

No comments:

Related Posts with Thumbnails

Anda Pelawat yang ke-