Search in my-sensasi !! upgraded

RECENT POST @ Entri Terkini

Sunday, February 22, 2009

Kisah Ibu terjahat didunia

Share







> > 20 tahun yang lalu saya melahirkan seorang bayi laki-laki, wajahnya
> > comel tetapi nampak bodoh. Ali, suamiku memberinya nama Yusri. Semakin
>
> > lama semakin nampak jelas bahawa anak ini memang agak terkebelakang.
> > Saya berniat mahu memberikannya kepada orang lain saja supaya
> > dijadikan budak atau pelayan bila besar nanti. Namun Ali mencegah niat
> buruk itu.

> Akhirnya
> > terpaksa saya membesarkannya juga. Pada tahun kedua kelahiran Yusri,
> > saya pun melahirkan pula seorang anak
> > perempuan yang cantik. Saya menamakannya Yasmin. Saya sangat
> > menyayangi Yasmin, begitu juga Ali. Seringkali kami mengajaknya pergi
> > ke taman hiburan dan membelikan pakaian anak-anak yang indah-indah...

> > Namun tidak demikian halnya dengan Yusri. Ia hanya memiliki beberapa
> helai
> > pakaian lama. Ali berniat membelikannya, namun saya selalu melarang
> dengan
> > alasan tiada wang. Ali terpaksa menuruti kata saya. Saat usia Yasmin 2
>
> > tahun, Ali meninggal dunia. Yusri sudah berumur 4 tahun ketika itu.
> > Keluarga kami menjadi semakin miskin dengan hutang yang semakin
> bertambah.
> > Saya mengambil satu tindakan yang akhirnya membuatkan saya menyesal
> seumur
> > hidup. Saya pergi meninggalkan kampung kelahiran saya bersama Yasmin.
> Saya
> > tinggalkan Yusri yang sedang tertidur lelap begitu saja.
> >
> > Setahun.., 2 tahun.., 5 tahun.., 10 tahun.. berlalu sejak kejadian
> itu.
> > Saya menikah kembali dengan Kamal, seorang bujang. Usia pernikahan
> > kami menginjak tahun kelima. Berkat Kamal, sifat-sifat buruk saya
> > sepertipemarah, egois, dan tinggi hati, berubah sedikit demi sedikit
> > menjadi lebih sabar dan penyayang. Yasmin sudah berumur 15 tahun dan
> > kami menyekolahkan dia di sekolah jururawat. Saya tidak lagi ingat
> > berkenaan Yusri dan tiada memori yang mengaitkan saya kepadanya.
> > Hinggalah le satu malam, malam di mana saya bermimpi mengenai seorang
> > anak.Wajahnya segak namun kelihatan pucat sekali. Dia melihat ke arah
> > saya. Sambil tersenyum dia berkata, "Makcik, makcik kenal mama saya?
> > Saya rindu sekali pada mama!"
> > Sesudah berkata demikian ia mulai pergi, namun saya menahannya,
> > "Tunggu..., saya rasa saya kenal kamu. Siapa namamu wahai anak yang
> > manis?"
> > "Nama saya Yusri, makcik."
> > "Yusri...? Yusri... Ya Tuhan! Benarkah engkau ni Yusri???"
> >
> > Saya terus tersentak dan terbangun. Rasa bersalah, sesal dan pelbagai
> > perasaan aneh yang lain menerpa diri saya pada masa itu juga.
> > Tiba-tiba terlintas kembali kisah yang terjadi dulu seperti sebuah
> > filem yang ditayangkan kembali di kepala saya. Baru sekarang saya
> > menyedari betapa jahatnya perbuatan saya dulu. Rasanya seperti mahu
> mati saja saat itu.
> > Ya, saya patut mati..., mati..., mati... Ketika tinggal seinci jarak
> pisau
> > yang ingin saya goreskan ke pergelangan tangan, tiba-tiba bayangan
> > Yusri melintas kembali di fikiran saya. Ya Yusri, mama akan
> > menjemputmu Yusri, tunggu ya sayang!...
> > Petang itu saya membawa dan memarkir kereta Civic biru saya di samping
>
> > sebuah pondok, dan ia membuatkan Kamal berasa hairan. Beliau menatap
> wajah
> > saya dan bertanya,
> >
> > "Hasnah, apa yang sebenarnya terjadi? Mengapa kita berada di sini?"
> > "Oh, Kamal, kau pasti akan membenciku selepas saya menceritakan hal
> > yang saya lakukan dulu," Aku terus menceritakan segalanya dengan
> > terisak-isak... Ternyata Tuhan sungguh baik kepada saya. Ia memberikan
>
> > suami yang begitu baik dan penuh pengertian. Selepas tangisan saya
> > reda, saya keluar dari kereta dengan diikuti oleh Kamal dari belakang.
>
> > Mata saya menatap lekat pada gubuk yang terbentang dua meter dari
> > hadapan saya. Saya mula
> teringat
> > yang saya pernah tinggal dalam pondok itu dan saya tinggalkannya,
> Yusri..
> > Yusri... Di manakah engkau?
> >
> > Saya meninggalkan Yusri di sana 10 tahun yang lalu. Dengan perasaan
> > sedih saya berlari menghampiri pondok tersebut dan membuka pintu yang
> > diperbuat daripada buluh itu... Gelap sekali... Tidak terlihat sesuatu
>
> > apapun di dalamnya! Perlahan-lahan mata saya mulai terbiasa dengan
> > kegelapan dalam ruangan kecil itu. Namun saya tidak menemui sesiapapun
>
> > di dalamnya. Hanya ada sehelai kain buruk yang berlonggok di lantai
> > tanah. Saya mengambil seraya mengamatinya dengan betul-betul... Mata
> > mulai berkaca-kaca, saya mengenalim potongan kain itu . Ini adalah
> > baju buruk yang dulu dipakai oleh Yusri setiap hari...
> >
> > Beberapa saat kemudian, dengan perasaan yang sangat sedih dan
> > bersalah, sayapun keluar dari ruangan itu... Air mata saya mengalir
> dengan deras.
> > Saat itu saya hanya diam saja. Sesaat kemudian saya dan Kamal mulai
> > menaiki kereta untuk meninggalkan tempat tersebut. Namun, saya melihat
>
> > seseorang berdiri di belakang kereta kami. Saya terkejut sebab suasana
>
> > saat itu gelap sekali. Kemudian terlihatlah wajah orang itu yang
> > sangat kotor. Ternyata ia seorang wanita tua. Saya terkejut lagi
> > apabila dengan tiba-tiba dia menegur saya. Suaranya parau.
> >
> > "Heii...! Siapa kamu?! Apa yang kamu mahu?!"
> >
> > Dengan memberanikan diri, saya pun bertanya, "Ibu, apakah ibu kenal
> dengan
> > seorang anak bernama Yusri yang dulunya tinggal di sini?"
> >
> > Ia menjawab, "Kalau kamu ibunya, kamu adalah perempuan
> > terkutuk!!Tahukah kamu, 10 tahun yang lalu sejak kamu meninggalkannya
> > di sini, Yusri terus menunggu ibunya dan memanggil, 'Mama..., mama!'
> > Kerana tidak tahan
> melihat
> > keadaannya, kadang-kadang saya memberinya makan dan mengajaknya
> > tinggal bersama saya.
> >
> > Walaupun saya orang miskin dan hanya bekerja sebagai pemungut sampah,
> > namun saya tidak akan meninggalkan anak saya seperti itu! Tiga bulan
> > yang lalu Yusri meninggalkan sehelai kertas ini. Ia belajar menulis
> > setiap hari selama bertahun-tahun hanya untuk menulis ini untukmu..."
> > Saya pun
> membaca
> > tulisan di kertas itu... "mama, mengapa mama tidak pernah kembali
> lagi...?
> > mama marah pada Yusri, ya? mama, biarlah Yusri yang pergi saja, tapi
> > mama harus berjanji mama tidak akan marah lagi pada Yusri." Saya
> > menjerit histeria membaca surat itu. "Tolong bagi tahu.. di mana dia
> sekarang?
> Saya
> > berjanji akan menyayanginya sekarang! Saya tidak akan meninggalkannya
> > lagi!
> > Tolonglah cakap...!!!" Kamal memeluk tubuh saya yang terketar-ketar
> > dan lemah."Semua sudah terlambat (dengan nada lembut). Sehari sebelum
> > kamu datang, Yusri sudah meninggal dunia. Dia meninggal di belakang
> > pondok ini.tubuhnya sangat kurus, ia sangat lemah. Hanya demi
> > menunggumu ia rela bertahan di belakang pondok ini tanpa berani masuk
> > ke dalamnya. Dia takut apabila mamanya datang, mamanya akan pergi lagi
>
> > apabila melihatnya ada di dalam sana... Dia hanya berharap dapat
> > melihat mamanya dari belakang pondok ini... Meskipun hujan deras,
> > dengan keadaannya yang lemah ia terus berkeras menunggu kamu di sana.
> > Dosa kamu tidak akan terampun!" Saya kemudian pengsan dan tidak ingat
> > apa-apa lagi. Semoga menjadi pelajaran bagi kita sebagai orang tua
> > ataupun bagi yang akan berkahwin. Janganlah menyalahkan apa yang sudah
>
> > diberikan oleh Allah. Tetapi hargailah apa yang diberikan oleh Allah.
> > Dan cuba bersabar.Kerana DIA tidak akan memberikan sesuatu apapun
> > dengan sia-sia.

>>Moral of the story - sayangi orang di sekitar anda. kita tidak tahu siapa yang benar benar menyayangi kita............
Related Posts with Thumbnails

Anda Pelawat yang ke-